Sunday, April 27, 2008

Senaman Rimau

Dah 12 hari tidak aku updatekan blog merapu aku ni. Dalam masa 12 hari tersebut, berbagai-bagai perkara telah berlaku. Ada kisah sedih seperti kekalahan ARSEnal di tangan Mancheshit Utd dan kemungkinan besar kempunan juara liga English, ada yang tragis seperti kisah gadis-gadis yang hilang diculik/dirogol/dibunuh, ada juga yang kelakar seperti kisah keris, babi dan kedudukan bolasepak Malaysia di tangga ke 170...

Aku pula? Hmm.. kepulangan aku ke tanahair tercinta ini disambut begitu baik dengan makanan-makanan berminyak yang sungguh berkhasiat sehingga menghasilkan sedikit kebuncitan di bawah paras dada aku yang mantap ini. Oleh kerana itu, aku telah berjinak semula dengan permainan bolasepak padang kecil (a.k.a futsal) yang sering membuatkan lidah aku panjang sehingga hampir mencecah padang. Telah aku beli juga sepasang kasut futsal yang bakal menjaringkan gol-gol cantik, samada kepada pasukan lawan maupun pasukan sendiri. Aku percaya dalam masa terdekat ini, aku bakal membawa pasukan bolasepak Malaysia kembali ke kedudukan yang baik sedikit dari tangga ke-170 itu. Tetapi mungkin juga ke arah yang lebih hina apabila unsur-unsur kuasa mula menggilai kepala hotak aku ini di mana mungkin aku akan menyambung semula hi-performance sports centre kat UK tu, ataupun melantik Arsene Wenger utk menjadi pengurus, dan kemudian memecat dia hanya selepas 3 bulan disebabkan tidak menyetujui arahan aku agar Khalid Jerlus tidak di ambil semula sebagai striker utama.

Jadi, bila aku fikir-fikirkan, lebih baik aku buat senaman rimau yang ternyata membawa lebih banyak faedah dan manfaat hohehohehoheh...

Tuesday, April 15, 2008

Beramah Mesra

Perjalanan aku mencari rezeki dan ilmu tidak pernah berhenti dan sering menemukan aku dengan berbagai cabaran dan pengajaran. Baru-baru ini, aku telah ke negara Sawadee Karp. Negara yg terkenal dengan budaya dan sopan santun yang sungguh berhemah, tidak seperti negara Bolehland dan juga jiran-jiran persekitaran. Mereka tidak lokek dengan senyuman, walaupun satu patah perkataan pun tak bisa difahami. Barang-barang pun dijual dengan harga yang amat berpatutan. Buah-buahannya sungguh segar bugar dan manis belaka. Orang-orangnye pun lawa-lawa gak hohehoheh..
Ini membuatkan aku sering tertanya-tanya, apa yang silap dengan orang kita kebanyakannya. Apabila berurus niaga, jarang yang melontarkan senyuman mahupun bertegur sapa. Bukannya aku nak mengurat pun. Bila diberi salam, ramai yang jawab dalam hati, kepala pun taknak angkat. Malu ke? Takut ke? Sombong ke? Takut kena rompak ke? Pakcik pun heran, muka macam Sireh..
Tapi ada sekali tu, ada seorang kakak ni tiba-tiba sungguh friendly lebih-lebih pulak masa aku nak isi minyak motor. 'Ee ee.. awok ni berpeluh pg mana ni?' 'Saya baru balik exercise kak.' 'Ee ee.. geli la akak nengok baju basoh nih. Ee ee.. tangan awok penuh bulu ni, ni mesti badan pun samo jugok, ee ee..' sambil tersenyum-senyum kambing. Aku pun apalagi, kalau mat rempit ajak race, mmg jauhla aku tinggalkan walaupun aku hanya menunggang sebuah skuter yang cabuk! Tapi kalau akak tu macam Aida Rahim ke, NisdaWati ke, Cecilia Cheung ke.. lama dah aku Tabo kat belakang Shell tu jugak! (Aku cakap je....)